Isnin, 27 Disember 2010

jika belum siap..cintai ia dalam diam

Bila belum siap melangkah lebih jauh dengan seseorang, cukup cintai ia dalam diam ...karena diammu adalah salah satu bukti cintamu padanya ...kau ingin memuliakan dia, dengan tidak mengajaknya menjalin hubungan yang terlarang, kau tak mau merusak kesucian dan penjagaan hatinya..

karena diammu memuliakan kesucian diri dan hatimu.. menghindarkan dirimu dari hal-hal yang akan merusak izzah dan iffahmu ..

karena diammu bukti kesetiaanmu padanya ..karena mungkin saja orang yang kau cinta adalah juga orang yang telah ALLAH swt. pilihkan untukmu ...

ingatkah kalian tentang kisah Fatimah dan ALi ?yang keduanya saling memendam apa yang mereka rasakan ...tapi pada akhirnya mereka dipertemukan dalam ikatan suci nan indah

karena dalam diammu tersimpan kekuatan ... kekuatan harapan ...hingga mungkin saja Allah akan membuat harapan itu menjadi nyata hingga cintamu yang diam itu dapat berbicara dalam kehidupan nyata ...bukankah Allah tak akan pernah memutuskan harapan hamba yang berharap padanya ?

dan jika memang 'cinta dalam diammu' itu tak memiliki kesempatan untuk berbicara di dunia nyata,biarkan ia tetap diam ...

jika dia memang bukan milikmu, hanya Allah yang mengetahuinya dan melalui waktu akan menghapus 'cinta dalam diammu' itu dengan memberi rasa yang lebih indah dan orang yang tepat ...

biarkan 'cinta dalam diammu' itu menjadi memori tersendiri dan sudut hatimu menjadi rahsia antara kau dengan Sang Pemilik hatimu ...

Selasa, 14 Disember 2010

SeMiNit

Seorang pemanjat kelapa berada dalam keadaan yang sangat bahaya.Ketika dia berada di puncak pokok kelapa, ribut melanda berserta angin kencang sehingga kakinya tergelincir, tetapi dia sempat berpaut pada pelepah yang terjuntai.

Keadaannya seperti telur di hujung tanduk. Dalam keadaan yang genting itu dia berseru "Ya Allah, selamatkanlah aku daripada jatuh.Jika selamat aku akan sedekahkan seekor lembu untuk orang miskin"

Sejurus kemudian, tangannya dapat berpaut kembali pada batang pokok.

Namun ribut masih bertiup kencang. Keadaannya walaupun agak lebih baik daripada sebelumnya, tetapi dia masih lagi masih belum selamat.Berpaut sekuat-kuatnya pada batang pokok, dia berseru lagi "Ya Allah ,sekirannya Engkau selamatkan aku daripada jatuh, aku akan sedekahkan seekor kambing untuk orang miskin"

Setelah bersusah payah, dia berjaya turun sehingga ke bahagian tengah pokok kelapa.Harapannya untuk selamat kian cerah, walaupun angin ribut masih bertiup kencang.Kali ini dia berseru, "Ya Allah, kalau kau selamatkan aku, aku akan sedekahkan tiga ekor ayam"

Akhirnya dia sampai pada kedudukan yang lebih rendah, dan doanya berubah lagi "Ya Allah, sekiranya kau selamatkan aku,akan aku sedekahkan seekor ayam"

Ribut telah berhenti dan dia telah berada di kedudukan yang selamat.Dia pun melepaskan tangannya daripada batang pokok lalu berpura-pura jatuh "Ya Allah, rupa-rupanya aku jatuh juga.Maka tidak jadilah aku sedekahkan apa-apa pun "

Nota kaki :
Dalam keadaan susah manusia sering ingatkan Allah tetapi apabila senang manusia mudah melupakannya .Ironinya, apakah kita tidak malu mengharap bantuan Allah ketika susah sedangkan sewaktu kita senang kita melupakan-Nya?

OTAK SEMINIT KAH KITA ??

Jumaat, 19 November 2010

AmAnaH

Ada satu cerita rakyat zaman dahulu kala, dalam nada simbolik membawa kisah bagaimana perkakas dalam sebuah rumah saling melihat bebanan yang ditanggung olehnya, dan merasakan bahawa yang lain tidak seteruknya. Kisah bermula bilamana atap merasa dialah yang paling berat menanggung bebanan berbanding yang lain, dia terpaksa menahan hujan, panas, dia terpaksa berjemur ditengah-tengah panas, peritnya tak terkira, demikian juga bila hujan turun, dialah yang terpaksa berhadapan dengan hujan rebut ini. Perasaan kecewa dan sedih bertambah bilamana atap tengok tiang yang dirasakan lebih rehat dari dia, tak kena panas dan tak kena hujan, lalu ia merungut:

“Sedapnya jadi tiang, tak kena jemur di terik panas mentari, dan tak payah susah payah menahan hujan ribut, alangkah seronoknya kalau boleh jadi tiang”.

Mendengarkan kata-kata atap, lalu tiang menjawab:

“Kamu tak tahu betapa setiap saat aku terpaksa memikul bebanan beratnya atap, kayu alang dan kayu lain yang berat di atas bahu aku. Engkau atap, lebih senang, tak payah pikul bebanan berat macam aku,” rungut tiang.

Kata tiang terkadang aku cemburu tengok dinding, dia tak kena panas, dan tak kena pikul bebanan berat macam kita. Sedang mereka berbual, rupanya dinding mendengar, lalu menyampuk:

“Jangan kamu fikir yang panas dan berat saja. Aku lagi susah, nak kena jaga keliling rumah ni, aku kena lindung semua isi rumah, akulah benteng menutupi aib dalam rumah, akulah penyimpan rahsia mereka, tapi aku jugak kena ketuk bilamana nak tampal, nak sangkut apa-apa. Sebenarnya aku rasa yang senang, bukan aku, tapi tangga.”

Mendengar kata-kata dinding itu, tiba-tiba tangga pun mengeluh:

“Kamu jangan tengok hujan panas, bebanan saja. Tapi aku rasa aku nilah yang paling berat antara semua perkakas rumah ni. Aku terpaksa kena hujan panas, aku terpaksa pikul babanan orang pijak aku bila nak naik, bila nak turun, dan lebih malang lagi mereka pijak aku dengan kekotoran yang mereka bawa. Tapi bagi aku kalau ini yang telah ditakdirkan aku redha, biarlah aku berkhidmat semampu aku, sebelum semua kita rebah menyembah bumi semuanya.”

Pengajaran dari kisah tersebut ialah jangan kita hanya nampak susah kita, tapi tak pernah fikir susah orang lain, dan yang lebih penting jangan kita nak jadi benda lain. Kita harus jadi kita, kerana itulah amanah yang diberi kepada kita. Payahnya bilamana atap nak jadi tiang, tiang pulak nak jadi dinding dan dinding pulak nak jadi tangga

Selasa, 12 Oktober 2010

toLonG..Mak Gua HiLang Beb..

Pagi tadi di opis, dalam pukul 9, sedang gua kaver line klik fesbuk sikit
sikit, Apan mundar mandir belakang gua dengan muka kusut masai.


Dari tadi gua tengok Apan hilang punca di sekitar floor dept gua. Muka
macam ada masalah.


Lu kenapa ni Apan?” - Gua tanya demi meminta kepastian. Gua dengan Apan ni
kira ngam juga la. Budak Kedah, umur muda sikit dari gua dan tak berapa
hensem (gua lagi hensem). Kalau tatap muka dia lama lama boleh naik
menyampah juga.Dia baru setahun kerja dengan kompeni gua. Sebelum masuk
sini, Apan banyak hendel bisnes sendiri dan selalu rugi.

Apan berbisik....Mak gua hilang la..”(dengan nada perlahan)

Gua punyala terperanjat! “Mak lu hilang?, bila hilang?” - dada gua tiba
tiba mengepam keluar masuk laju laju. Berdebar tak payah cakap la, kencang
macam kuda.

Petang semalam..dah cari merata tak jumpa”.

Apan berlalu meninggalkan gua menuju ke bahagian budak budak human
resource. Gua tak tahu apa benda yang dia sedang fikir dalam kepala. Gua
nak tanya lebih lebih risau kena pukul pula.Apa yang gua tahu sikit sikit,
mak dia memang duduk rumah tak kerja, ayah dia kerja penolong kanan lagi
dua tiga tahun nak pencen.

Kira kira lima belas minit kemudian, dari jauh gua nampak Apan berjalan
semula masuk ke tempat gua. Kali ni muka dia tak kusut macam tadi dah,
sebaliknya ceria macam muka Lan kumpulan the typewriter.

Mak gua dah jumpa..” - kelegaan jelas terpampang di bibir Apan.


Gua cepat cepat bersyukur: “Alhamdulillah...Jumpa kat mana?”,


Dan dengan penuh keceriaan, jujur, ikhlas, tawadduk serta wajah disinari
warna warni rama rama yang tiada belas kasihan pada gua, Apan membalas
padu:


Dalam sinki penteri.”


Gua terus tendang kompiter sampai bersepah atas lantai.


MUG la Apan..MUG..!!, pronunciation macam jahanam! macam sialll! Sia sia
gua berdebar. Pagi pagi sudah bikin hati membara. Please tolong laaaa......

Rabu, 6 Oktober 2010

SiaPA kiTA??

SAMA-SAMALAH KITA MENGHAYATINYA............

Siapakah orang yang sibuk? Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya? Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil
berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang kaya? Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin? Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi? Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan...

Siapakah orang yang paling cantik? Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas? Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit? Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya...

Siapakah orang yang mempunyai akal? Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka..


video
layar keinsafan - mestika

Jumaat, 1 Oktober 2010

~Langit dan Laut~

Tahukah korang, langit dan laut saling cinta-mencintai.
Langit sangat sayangkan laut, sehingga warnanya pun seakan laut.
Begitu juga laut, terlalu sukakan langit sampai warna pun seakan sama :)


Once upon a time, datanglah si awan.
Awan melihat kecantikan langit dan terus terpikat.
Tapi langit begitu setia kepada laut.
Langit mahu melihat laut sahaja.

Awan tidak berputus asa.

Maka, awan pun berusaha untuk memikat langit.

Awan luaskan dirinya.
Supaya langit dan laut terpisah dari pandangan.
Laut menjadi begitu geram.
Laut mengeluarkan ombaknya yang kuat.

tp malangnya, ombak laut tak dapat mengusir awan :(
Tiba-tiba, datang lah angin.
Angin melihat kesedihan langit dan laut.
Maka, angin rasa perlu mengusir awan supaya langit dan laut dapat bersama.

Dengan kuasa yang ada, angin pun meniup awan.
Awan pun berpecah dan berlalu pergi.
Awan menjadi sedih.
Lalu menangis mengeluarkan hujan.


Hingga sekarang,
kasih antara langit dan laut tidak dapat dipisahkan.
Cuba kita pandang ke hujung laut...
Pasti kelihatan seakan-akan langit dan laut,
sedang berpasangan

suka melihat laut dan langit... :)

Isnin, 20 September 2010

cinta ustazah

Cerita ini mengisarkan mengenai cinta seorang ustazah sekolah Menengah. Ustazah M pernah menngajar aku daripada form 4 hingga form 5 dalam subjek ape lagi kalau bukan subjek Agama Islam. Dan kerana dorongan ustazah inilah juga aku mendapat A dalam Agama Islam masa SPM dulu. Ustazah M seorang yang sangat peramah dan penyayang tetapi perawakannya agak kasar mungkin disebabkan tubuhnya yang agak bidang dan gempal. Aku sangat menghormati ustazah M sehinggakan aku mengganggap beliau seperti mentor dan ibu aku. Pengetahuannya yang luas dalam bidang agama khususnya feqah mencerminkan lagi keperibadian beliau yang muslimah sejati.

Dipendekkan cerita pada satu hari dalam kelas kami semasa subjek agama ustazah M bising-bising pasal isu “couple” yang semakin melarat di sekolah kami. Ustazah M cukup marah kalau dengar “couple-couple” ini tambahan lagi kalau dia tahu pelajar dari kelas dia yang terlibat. Sebabkan sayangkan kami pelajar-pelajar beliau daripada terjebak dengan cinta monyet yang belum tahu hujung pangkalnya beliau telah perdengarkan kisah cinta beliau atau lebih senang aku katakan kisah jodoh beliau dengan suami beliau sekarang.

Kami mula tertarik dengan cerita ustazah M yang umum tahu bahawa suami beliau ialah “negro”. Tetapi aku cuma dengar-dengar dari kawan yang pernah lihat yang suami ustazah adalah “negro” (pada tanggapan kami negro ni mesti hitam legam). Maklumlar ustazah M ni orangnya dalam kategori cantik, manis, lembut dan segalanya lah ciri-ciri muslimah sejati atau lebih senang aku katakan srikandi pilihan muslimat.

Ustazah M pun mula bercerita maka senyaplah seluruh kelas kerana mahu mendengar cerita ustazah M. Dulu semasa di universiti (luar negara) ustazah M pernah mengenali pemuda bernama ustaz K melalui usrah. Usahkan berjumpa tengok muka pun tak pernah ape lagi lar telefon. Mereka tidak pernah berhubung antara satu sama lain hanya sekali sekala menerusi ahli usrah yang lain. Selama 4 tahun mereka berkawan bukan bercinta tetapi hanya sekadara berkawan dan telah memasang impian untuk membina masjid sejurus tamat pengajian dan pulang ke Malaysia.

Setelah pulang ke Malaysia, ustazah M telah ditawarkan untuk mengajar di salah sebuah sekolah menengah di ibu negara (sekolah aku ler tuh). Seperti yang pernah dijanjikan maka ustaz K pun dengan seikhlas hati bersama keluarga menuju ke rumah ustazah M bagi membincangkan hal perkahwinan dengan keluarga ustazah M. Namun sejurus tiba di rumah ustazah M, kelihatan satu kumpulan warga arab atau lebih senang saya katekan kelompok negro keluar dari rumah ustazah M. Hati ustaz K makin berdebar dan pada fikirannya debaran itu mungkin kerana segan untuk meminang ustazah M.

Sebaik sahaja masuk ke rumah, Ayah ustaz K pun menyampaikan hajat anaknya dengan penuh rendah diri untuk menyunting ustazah M sebagai anak menantunya. Ayah ustazah M menerima pinangan tersebut dengan penuh kesyukuran tetapi ayahnya menyatakan pinangan ini merupakan pinangan yang kedua. Terkejut Ustaz K mendengar penjelasan bakal ayah mertuanya rupa-rupanya sekumpulan warga arab yang keluar tadi sebenarnya membawa pinangan. Ayah ustazah M menjelaskan beliau tidak dapat memberi jawapan kerana itu adalah hak anaknya untuk memilih bakal suaminya.

Maka di saat itulah ustazah M mendapat tahu bahawa beliau dipinang oleh 2 orang lelaki iaitu seorang berbangsa arab negro dan seorang lagi berbangsa melayu dan kedua-duanya islam. Hatinya terdetik untuk melihat wajah lelaki negro yang meminangnya dan setelah melihat foto tersebut beliau terduduk berisghtifar..hitam kulitnya susah nak digambarkan dan tiada langsung ciri lelaki yang digambarkannya jika dibandingkan dengan Ustaz K yang jauh lebih kacak. Hidung yang kembang, rambut yang kerinting keras, badan yang besar tetapi jauh di sudut hati ustazah tidak mahu mencerca makhluk ciptaan Allah. Beliau berisgtifar panjang dan beliau percaya setiap ciptaan Allah ada keistimewaannya.

Bermula pada hari itulah beliau mula berfikir siapa bakal suami yang patut beliau pilih. Jika diikutkan hati hendak sahaja dipilih ustaz K tak perlu pening kepala memilih sedangkan beliau tahu hatinya langsung tidak tertarik pada lelaki negro itu malah tidak terlintas pun difikirannya untuk menikahi lelaki negro itu. Beliau percaya setiap yang berlaku pasti ade asbabnya dan beliau merasakan jalan terbaik ialah bukan memilih dengan hati tetapi menyerahkan kepada Allah. Maka ustazah M mula melakukan solat sunat istikharah yang biasa beliau buat di universiti dahulu setiap kali hendak membuat keputusan.

Kebiasaan setelah melakukan solat sunat istikharah beliau akan mempunyai perasaan yang baik terhadap pilihannya atau bermimpi. Pernah semasa beliau melakukan solat sunat istikharah untuk membuat pilihan kursus apa yang patut beliau pilih dengan keputusan SPM yang cemerlang dan dalam mimpi beliau muncul mengenai pengajian islam. Tidak terlintas dalam fikiran beliau untuk mengambil pengajian islam dan cita-citanya untuk mengambil jurusan kedoktoran. Namun beliau percaya mungkin mimpi tersebut memberi jawapan kepada pilihan beliau. Maka beliau meneruskan pembelajaran beliau dalam bidang pengajian islam di luar negara dengan tajaan daripada Kerajaan.

Dan setelah melakukan solat istikharah pada hari pertama..kebiasasaan ustazah M akan melakukannya berhari sehingga beliau benar-benar yakin dengan keputusan beliau. Tetapi setiap kali beliau bermimpi......

Tetapi setiap hari selepas beliau buat solat sunat istikharah pasti beliau akan bermimpi terlihat bayangan ustaz K tetapi antara bayangan tuh terlihat bayangan lelaki negro tuh. Malahan setiap hari dalam mimpi ustazah tuh..bayangan lelaki negro tu makin hampir berbanding bayangan Ustaz K. Maka hati ustazah K semakin tidak tenteram seolah-olah menidakkan mimpi yang berlaku. Untuk menghilangkan rasa resah di hati beliau bercadang untuk bertanyakan pada orang yang lebih arif iaitu Lebai Osman (bukan nama sebenar) yang sering dijadikan tempat pertanyaan sekiranya beliau ade kemusykilan agama.

Lebai Osman pun menjelaskan yang mimpi yang dialami oleh ustazah itu adalah benar. Lebai menyatakan maksud mimpi tersebut secara tafsirannya bahawa kedua-dua lelaki yang hadir dalam hidup ustazah itu adalah lelaki yang baik dan soleh tetapi antaranya keduanya ternyata lelaki negro itu lebih baik dan boleh memimpin kamu dunia dan akhhirat. InsyaAllah pilihan kamu takkan salah dan Allah bantu kamu bagi mengenalpasti mana yang lebih buat kamu sedangkan Dia Maha mengetahui.

Setelah panjang lebar diterangkan oleh Lebai Osman lalu baliklar ustazah dengan hati yang lega walaupun bercampur rasa hiba. Namun setelah difikirkan masak-masak lalu ustazah M pun mengambil keputusan untuk menerima pinangan lelaki negro itu.

Dipendekkan cerita Ustazah M berkahwin dengan lelaki negro itu dengan hati yang redha. Namun selang beberapa bulan berkahwin dengan lelaki negro tu yang namanya Ahamd Karim Jabeer (bukan nama sebenar) ustazah M masih belum mendapat menerima kenyataan beliau berkahwin dengan lelaki negro itu. Memang fitrah manusia ustazah kate manusia suka memilih kepada kecantikan dan kesempurnaan. Dengan keadaan fizikal suaminya yang besar,hitam legam dan muka yang hodoh dan jauh kalau di”compare”kan dengan orang-orang melayu. Dan ustazah M juga tidak lari dari godaan syaitan yang selalu memburukkan suaminya agar dia ingkar terhadap suaminya.

Namun berkat ilmu yang dipelajari dan asuhan ibubapa bahawa suami wajib dihormati maka setiap kata dia taat pada suaminya namun rasa kasih sayang dan cinta terhadap suaminya masih belum terpaut walaupun sekelumit zarah. Mungkin kerana kehodohannya hati ustazah M susah untuk menerima.

Suaminya perasan bahawa ustazah masih lagi tidak dapat menerimanya dan beliau tahu kerana rupa paras nya yang hodoh menyebabkan isteri kurang mesra dengannya. Walau bagaimanapun suaminya tekad untuk mengambil dan mencuri hati isterinya. Setiap hari tidak pernah lepas dia membeli sejambak bunga untuk ustazah M. Dia tahu isterinya sering mengelak daripada berselisih dengannya kecuali ketika menyediakan makan dan pakaian masa itu sahaja yang dia dapat tatap wajah ayu isterinya. Mahu tidak mahu setiap kali isterinya berada dalam bilik atau setiap kali sedang bersolat pasti beliau akan panjat tingkap semata-mata ingin merenung wajah isterinya.

Betapa pilu hatinya kerana kehodohannya itu menyebabkan isterinya tidak dapat menerima beliau. Namun suaminya tidak pernah putus asa berdoa setiap hari memohon kepada Allah agar dilembutkan hati isterinya agar menerima dia seadanya. Ustazah M perasan yang suaminya selalu senyap-senyap mengintai beliau dan selalu membelikannya bunga,memasak untuknya.

Genap setahun perkahwinan mereka, satu hari terusik hati Ustazah M melihat kesungguhan suaminya yang tidak pernah kenal erti penat untuk menawan hatinya ialah ketika suaminya ingin mengintai beliau seperti biasa. Dia sengaja memerhatikan suaminya memanjat tingkap dan terlihat oleh ustazah M kesan luka yang amat dalam akibat tergesel dengan kepingan asbestos (atap). Mengertilah beliau bahawa setiap kali panjat pasti suaminya akan terluka. Dan beliau membayangkan setiap hari selama setahun suaminya memanjat semata-mata untuk melihat isterinya dari jauh. Hati ustazah M semakin sebak mengenangkan kesungguhan suaminya itu.

Pada suatu malam ustazah M hendak pergi ke tandas tiba-tiba beliau terdengar rintihan seseorang. Rupa-rupanya suaminya senang teresak-esak menangis menunaikan solat malam. Tersentak hati ustazah M sehingga tersandar di dinding mendengar doa yang dibaca oleh suaminya..



Ya Allah,

Ku Pohon Peliharalah Keselamatan dan Kesihatan Isteriku
Kau tenteramkanlah hati beliau ketika melihat wajahku
Andai kehodohanku menjadi hati isteriku tidak tenteram
Kau permudahkanlah beliau mengelak dariku

Ya Allah,

Aku bersyukur Kau temukan aku dengan bidadari dunia
Aku Redha dengan keadaan diri dan rupaku
Aku pohon bukakan sedikit ruang hati isteriku agar menyayangiku biarpun sedikit
Jadikanlah beliau temanku di Syurga Jannah menemaniku

..panjang lagi doanya dan itu antara ayat-ayat yang menyentuh hati ustazah sehingga terbuka hatinya menyayangi suaminya itu. Selang beberapa tahun kemudian mereka dikurniakan anak yang comel2 dan putih kulitnya. Sehingga kini ustazah M masih mengajar di sekolah yang sama dan hidup bahagia.

Selesai sahaja cerita itu..ramai yang teresak-esak menangis..tetapi moral cerita itu ustazah M nak sampaikan cinta sampai tahap gaban pun kalau kiter tak takde niat nak dirikan masjid dengan bakal isteri or suami dan takde usaha dan doa kepada Allah suatu hubungan itu susah untu berkekalan. Pokok pangkalnya niat ikhlas dalam suatu perhubungan. Wallahualam

Rabu, 1 September 2010

RAYA - dulu,kini dan selamanya

Hari raya? memang suatu hari yang indah yang lazimnya sangat dinantikan oleh golongan yang tidak berpuasa.. mungkin jua kerana daya ketahanan diri yang kurang dan rayuan syaitan berbadan insan, mereka tidak mampu bertahan lebih lama di bulan ramadhan al-mubarak.. namun begitu, bukan semua orang menyambut hari raya dengan cara yang sama.. di sini dilampirkan sambutan hari raya aidilfitri mengikut usia..

usia 1-3 tahun

tidak memahami maksud sebenar hari raya.. tapi sangat menghargainya kerana dapat membotakkan kepala ayah dan menebalkan buku hutang ibu dengan barang-barang bukan keperluan yang baru tanpa dimaki hamun atau usapan telapak tangan.. hairan dengan sikap saudara mara yang memberi wang saku tanpa diminta biarpun dengan air muka yang terpaksa.. si ibu tidak lagi menyediakan nasi menggunakan rice cooker sebaliknya membelah buluh untuk mendapatkan nasi yang bentuknya lebih kenyal dan lembik.. tertanya-tanya mengapa ibu tidak membelah buluh pada hari-hari yang lain.. bukankah cara itu lebih jimat berbanding membeli beras yang harganya jauh lebih mahal berbanding buluh yang hanya perlu ditanam atau mengambilnya di pokok jiran.. walau apa pun yang berlaku, hari raya adalah hari yang ceria berbanding hari-hari lain..

usia 4-10 tahun

kegirangan tidak dapat dihuraikan dengan kata-kata.. beg tangan lama ibu dan tempayan simpanan nenek sudah tersedia untuk dimuatkan dengan duit-duit raya yang bakal dikutip bermula jam 6 pagi hari raya.. tidak dapat tidur nyenyak pada malam sebelum raya mengenangkan baju melayu golok beserta sampin jawa dan songkok siam yang akan digayakan pada keesokan harinya.. bagi yang perempuan mungkin berbaju kurung litup bersulamkan tudung datuk K.. ternampak si ayah menitiskan air mata sambil membelek dompet kosongnya tetapi tidak dipedulikan.. hari raya lebih penting.. bersama anak-anak jiran dan saudara mara seusia bertandang dari rumah ke rumah sejauh yang mungkin dengan harapan mendapat pulangan yang lebih lumayan... namun kecewa dengan sikap ibu yang sering merampas wang kutipan dengan alasan untuk simpanan tabung haji... hari raya adalah hari yang ceria berbanding hari-hari yang lain...

usia 11-16 tahun

sudah mula berasa kurang enak dan timbul rasa malu dalam diri untuk bertandang ke rumah-rumah untuk mendapatkan wang lebihan...tetapi sembahyang raya masih disempurnakan setelah ternampak renungan tajam dari mata si ayah... mungkin masih bersinggah di rumah jiran namun hanya bertujuan untuk menghabiskan lemang dan mengotorkan rumah di samping bermain mata dengan anak mereka.. beraya hanya di rumah rakan-rakan sekolah dan bagi rakan yang berada, singgahan di rumah mereka mungkin lebih lama kerana berpeluang meratah makanan yang enak-enak sambil bermain permainan video keluaran terbaru... ada juga yang beraya di rumah guru kelas bertujuan semata-mata untuk mendapatkan markah yang tinggi waktu peperiksaan akhir... hari raya adalah hari yang agak ceria berbanding hari-hari yang lain...

usia 17-25 tahun

tiada lagi sembahyang raya di pagi aidilfitri.. si ayah hanya mampu menggelengkan kepala mengenangkan sikap anak yang masih berlingkar di bawah selimut tebal bercorak bunga sambil bantal patrick berbau jahanam ditekupkan di muka biarpun matahari sudah meninggi... mimpi enak di siang hari sering diganggu rakan-rakan yang bertandang ke rumah yang kononnya bertujuan untuk menimbulkan suasana raya namun pada hakikatnya mereka ingin merakuskan makanan percuma di samping mendapat duit minyak motor dari ayah rakan... hanya berbekalkan baju melayu kusam beserta levi's lusuh, membonceng teman wanita dengan rxz hitam dan bersuka-ria bersama teman-teman di supermarket berdekatan... mengadakan jamuan sendiri di tepi pantai hasil duit belanja teman yang kurang aktif... malam raya diisi dengan bertandang ke rumah syaitan... lemang kecil berasap, teh o berbuih melebihi gelas beserta kuih ecstasy antara juadah raya pada malam itu... menggantikan takbir raya dengan dendangan suara sumbang teman-teman di karaoke... hari raya adalah hari yang sangat ceria berbanding hari-hari yang lain...

usia 26-60 tahun

akhirnya tiba hari yang sangat merunsingkan kepala... selain bertinju dengan si isteri kerana bertelagah tentang di kampung siapa hari raya pertama patut disambut, anak-anak pula sudah mula menunjukkan reaksi kurang ajar dengan memboikot seisi rumah jika baju raya baru tidak dibelikan.. graf wang simpanan maybank dan cimb sudah mula menurun dengan mendadak di tahap sangat membimbangkan.. si isteri tersenyum simpul sambil godaan melebihi hari-hari biasa melambangkan langsir serta sofa yang baru dibeli dua bulan lalu yang bayarannya masih tertangguh perlu digantikan dengan yang baru... not lima ratus pula perlu diganti dengan senafkah seringgit kertas untuk sumbangan sanak saudara yang bermata duitan yang datangnya dari puluhan keluarga dari seluruh negara... tambahan pula sejak komesialnya tongkat ali dan power root di dunia... hari raya adalah hari yang tidak ceria berbanding hari-hari yang lain...

usia 61-infiniti

kesedihan terpancar dari wajah mengenangkan bulan pahala sudah pun berlalu... darah tinggi dan sakit jantung perlu dikawal memandangkan para cucu mungkin tiba di perkarangan rumah pada bila-bila masa.. barang-barang antik dan barangan mudah pecah perlu segera disorokkan di tempat selamat mengelakkan kejadian tidak diingini berlaku... mungkin jua elektrik rumah dapat dijimatkan dengan menggantikan radio dan televisyen dengan hilai tawa dan pekikkan cucu-cucu... harapan agar sempat bertemu dengan ramadhan berikutnya..

Selasa, 24 Ogos 2010

bila terlalu lama single

Menjadi seorang yang single memang sangat seronok. Kau bebas melakukan apa saja, pergi mana nak pergi, senang kata lantak kau lah nak buat apa-apa pun. Tetapi mempunyai kebebasan seumpama ini akan merubah lelaki, biasanya bukan perubahan yang baik. Tabiat buruk seorang bujang akan segera menjadi kebiasaan dan kau akan kehilangan motivasi atau lebih teruk lagi ketajaman akal kau. Menjadi single terlalu lama adalah kitaran menurun yang menjadikan seorang lelaki itu sedih, keseorangan dan gersang.

1. Perasan semua awek suka pada kau

– Bila awek lalu sebelah dan senyum kat kau mulalah perasan diri hensem, ego pon membuak-buak. Walaubagaimanapun, menjadi single untuk masa yang terlalu lama ini membuat kamu terlalu konfiden. Kau ingat awek tadi senyum sebab kau memang hensem, tapi cuma gelakkan gaya selekeh kau atau cebis cili yang terlekat dicelah digigi kau masa makan tengah hari.

2. Membina tabiat makan yang tidak elok

– Sangat susah untuk seseorang itu untuk memasak dan adalah sangat mudah untuk terikut gaya makan orang bujang yang kurang sihat dan kadang-kadang menjijikkan. Jika dapur kau penuh dengan Mee Maggi atau lain-lain makanan segera sahlah kau dah lama single. Ataupun kau asyik makan kat luar je.

3. Kau banyak sangat main games

– Counterstrike? DOTA (Dunia Orang Tiada Awek)? FIFA 2009? WOW? Semuanya termasuk dalam senarai. Mengisi masa lapang kau dengan bermain games adalah salah satu pilihan baik. Mungkin bila kau dah ada awek nanti kau dah tak mahu main games lagi. Tapi kalau main games berjam-jam sampai ke pagi adalah tak elok untuk tubuh badan dan minda kau dan rosakkan peluang kau nak berawek. Siang dah tidur, malam main games, bila nak usha gal?

4. Kau meluahkan perasaan dekat perempuan

– Apa lagi tanda yang kau telah terlalu lama single? Kau menjawab pertanyaan kecil kawan perempuan kau seperti “Camne life skang?” dengan bebelan emosi panjang mengenai hidup single kau yang keseorangan. Makcik tukang cuci pun tahu kesian kat kau yang sedang desperate nak berawek.

5. Kau mula stalk awek lama kau

– Terima kasih kepada internet, ringkasan hidup hampir setiap orang mudah dicari hanya dengan meng-google nama mereka. Disuatu lewat tengah malam kau sedang menaip nama ex-girlfriend’s kau di kotak pencarian demi nak usha-usha apa dia tengah buat dengan harapan bunga cinta berputik kembali. Terbaru, dengan adanya Facebook dan Friendster lagi senanglah kau nak buat kerja stalking nie. nak menganggu orang pun dia la yang paling aktif.Hey hey sudahlah, pergilah lepak mana-mana usha perempuan lain.

for MR A..hehe

Sabtu, 14 Ogos 2010

LeLaki Tua deNgan 3 Anak

Di sebuah kampung tinggal seorang lelaki tua yg sudah bertahun-tahun kematian isteri. Dengan arwah isterinya itu dulu dia dikurniakan tiga orang anak lelaki. Semuanya sudah remaja. Anak pertama bernama Anis, kedua bernama Harben dan ketiga bernama Amsal. Akan ketiga-tiga ini yang paling disayangi ialah Harben. Sayangnya dengan Harben langsung tidak diberinya keluar rumah.

Si polan ini sayang juga dengan Anis. Kadang-kadang dibawanya juga keluar rumah, ke pekan, ke penambang (jetty) dan ke sekitar kampung. Almaklum anak yang ketiga iaitu Amsal kadang-kadang langsung tak diendahnya.. jadi merayau-rayau lah si anak ini ke sekitar kampung dan sampai ke pulau seberang. Kurus kering badannya kerana jarang diberi makan.

Hendak dijadikan cerita, suatu hari yang mendung raja yang memerintah kampung itu dari pulau seberang telah memanggil si polan ini pergi mengadap. Susah hati lah si polan ini sebab badannya sudah tua, terpaksa pulak mengayuh selat nak ke pulau tersebut. Lagi pula musykil hatinya. Apa yang dimahukan si Raja itu.

Maka dipanggilnya si Harben."Harben, tolong hantar ayah ke pulau seberang..Tuanku Raja memerintahkan ayah mengadap..boleh ya nak?"
Apa yang dijawab Harben? "Minta maaf lah ayah. Masalahnya Harben tak pernah keluar rumah jadi macamana Harben nak hantar ayah ke sana sebab Harben tak tahu jalan. Kalau mahu, Harben hantar sampai depan pintu saja lah, ye ayah?"

Mendengar jawapan si Harben sedihlah hati si polan ini kerana anak yang disayanginya tidak boleh diharap. "Baiklah kalau begitu" jawabnya sedih.
Dipanggilnya pula si Anis."Anis, tolong hantar ayah ke pulau seberang..Tuanku Raja memerintahkan ayah mengadap..boleh ya nak?" Apa yang
dijawab Anis? "Minta maaf lah ayah. Masalahnya Anis tak pernah keluar dari kampung ni jadi macamana Anis nak hantar ayah ke sana sebab Anis tak tahu jalan. Kalau mahu, Anis hantar sampai hujung kampung sajalah, ye ayah?"

Mendengar jawapan si Anis itu sedihlah hati si polan ini kerana anak yang disayanginya ini pun tidak boleh diharap juga."Baiklah kalau begitu"
jawabnya sedih. Dipanggilnya pula si Amsal. "Hei Amsal,tolong hantar ayah ke pulau seberang..
Tuanku Raja memerintahkan ayah mengadap.." Lalu Amsal menjawab, "Baiklah ayah" tanpa sebarang alasan.

Menyesallah dihatinya kerana tidak menyayangi anaknya Amsal akan tetapi dia sanggup melakukan apa saja untuk ayahnya. Lalu pergilah si polan mengadap Raja. Harben menghantar di pintu pagar rumah, Anis menghantar sampai ke penambang dan si Amsal mengikut ayahnya mengayuh kolek. Sedang mengayuh itu, tidak semena-mena ribut melanda dan hujan lebat pun turun. Terkial-kiallah mereka mengayuh dan disebabkan si polan yang dah tua dan si Amsal yang kurus kering karamlah mereka berdua terkubur di lautan.



Moral :

Adapun anak-anak si polan ini ialah sebenarnya kehidupan lelaki tua ini.

Harben ialah HARTA-BENDA,
Anis ialah ANAK-ISTERI, dan
Amsal ialah AMAL-SOLEH.

Lazimnya manusia sayang kepada Harben dan Anis tapi tidak pada Amsal. Di mana bila manusia itu mati iaitu pulang kerahmatullah (mengadap Raja) yang dapat dibawanya hanyalah Amsal. Harben tinggal dipintu pagar dan Anis tinggal di penambang (di tepi kubur).Semperna bulan ramadan ini, elok la kita renung2 kn cerita ini agar menjadi pedoman hidup!

Ahad, 8 Ogos 2010

Korang semua sama..

Seorang Pelancong Cina masuk kedalam sebuah bar di Hawaii dan dia amat terperanjat kerana didalamnya terdapat Steven Spielberg! Pengarah filem yang ternama. Sedang dia enak menikmati minumannya tiba-tiba beliau melihat pengarah filem tersebut meluru kepadanya dan melepaskan sebiji penumbuk.

Setelah bangun dari duduknya, beliau menjerit "Apa pasal engkau tumbuk aku ni?"

Pengarah filem tersebut berkata," Itu sebagai balasan di atas pengeboman Pearl Harbor, datuk aku mati pada masa tu".

Cina tersebut membantah. "Aku bangsa Cina laa bodoh! apa kena mengena dengan Jepun pulak?" Pengarah filem tadi membalas "Aaah..! Jepun, Cina, Burma, Vietnam, korang semua sama aje!"

p/s : lu pikir la sendiri ek

Keadaan kembali reda selepas itu. Setelah memesan sebotol beer lagi, Lelaki Cina tadi terus meluru kepada Pengarah filem dan memberi satu tumbukan yang padu.

"Apa pasal kau tumbuk aku pulak ni?" balas sang pengarah filem.

"Itu sebagai balasan kerana menenggelamkan Titanic, moyang aku ada dalam kapal tu dan mati" balas Cina tadi.

"Hey budak! Titanic tenggelam pasal Iceberg laa bodoh..!" jerit sang pengarah lagi.

"Aaahh! Iceberg, Carlsberg, Spielberg... korang semua sama aje...!"

Rabu, 28 Julai 2010

anok sape la ni?

Pada cuti hari minggu yang lalu, aku menghadiri Satu Majlis akad nikah kawan pada kawan ku. Waktu tu aku bercuti dikampung dia. Jadi bila ada kenduri macam tu dia pun pergi dan ajak aku sekali. Aku pun ikut sama.

Masa tu majlis akad nikah tu dijalankan diruang tamu. Ramai orang aku tengok, sambil duduk bersila mengelilingi tok kadi dan pengantin lelaki.

Dahsyat, pengantin tu duduk atas bantal macam raja. Aku jarang tengok majlis macam nih.

Jadi masa bersila tu, aku pun mengesot sikit2 untuk dengar apa yang tok kadi akan tanya. Rupanya macam2 jugak tok kadi tanya. Tapi ada satu soalan yang menyebabkan aku malu besar?..

Tok kadi tanya pasal satu hari berapa kali kene sembahyang, dengan lajunye mamat pengantin tu jawab "lima". Tok kadi tanya lagi, bagi contoh2 najis kecil, dia pun jawap kencing baby yang kecik2 lagi. Tok kadi pun angguk ler, jadi aku rasa jawapan tu ok la kut. Tok kadi tanya lagi contoh najis besar, mamat tu mula dah panik, jeling kiri, jeling kanan, mula tengok syiling, aku rasa macam nak tolong je mamat pengantin tu?bukannye susah, jawapannya anjing ngan babi je,..tapi mamat tu dah mula berpeluk jantan keluar kat dahi?. Tok kadi mula senyum? Aku sebut dalam hati moga2 dia dengar 'anjing ngan babi la hoi', tapi rupanya aku cakap dalam hati dia tak dengar.

Aku tak tahu apa yang jadi selepas itu, kerana majlis tu jadi kecoh kerana ramai orang yang berada disekeliling majlis tu sambil minum air sirap, tersembur keluar minuman tu terkena baju ramai orang, aku pun sama, masa tu aku tengah minum sirap tu, tiba2 aku semburkan balik, dah kene member kat tepi2, kecoh jadinya, aku pegang mata aku, penuh dengan air mata. Yang aku ingat masa tok kadi tanya tentang contoh najis besar kat pengantin tu keadaan senyap sunyi?.tapi bila pengantin tu jawap "Taik Gajah" suasana jadik hingar bingar dengan gelak ketawa orang yang dah tak boleh tahan, nak control macamana? taik gajah? besar betul..nak2 bila gajah makan durian.


Pengirim asal: JLS

Nota:
Tidak ketawa walaupun sehari amat merugikan.

Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan dapat merasa keharumannya. Oleh itu berikanlah walau secebis kegembiraan yang anda miliki itu kepada teman anda.

Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca kerana membaca itu sumber hikmah menyediakan waktu tertawa kerana tertawa itu muziknya jiwa, menyediakan waktu untuk berfikir kerana berfikir itu pokok kemajuan, menyediakan waktu untuk beramal kerana beramal itu pangkal kejayaan, menyediakan waktu untuk bersenda kerana bersenda itu akan membuat muda selalu dan menyediakan waktu beribadat kerana beribadat itu adalah ibu dari segala ketenangan jiwa.

Rabu, 21 Julai 2010

coupLe : perlu ke sekarang

kawan2 ku pernah bertanya..tak mahu cari teman hidupkah..tak mahu berkahwin kah.tapi, Tidak pernah rasa dihati ini terkesan dengan kata-katanya tapi setakat ini aku memang lebih memikirkan pelajaran daripada soal teman hidup. Dengan PNG yang tidak seberapa, aku lebih runsing akan soal masa depan ibubapa dan keluarga. Bagaimana tidak? Mereka semakin lama bukannya semakin muda. Keutamaan aku pada masa sekarang ialah agar aku dapat berbakti pada mereka, agar masa tua mereka tenang dan bangga dengan anak-anak mereka. Bagaimana aku hendak mencapai impian ini sekiranya keputusan ijazahku sekadar cukup-cukup makan?

Tidak dinafikan jauh dalam sudut hati ini menginginkan seorang teman yang bisa diajak berbicara, berkongsi perasaan. Seorang teman yang bisa menyokong, mengukuhkan pendirian hidup ini. Seorang teman yang bisa menemani tika saat memerlukan. Tapi aku sesekali tidak pernah memerlukan seorang teman yang merosakkan. Seorang teman yang melekakan, melalaikan cita-citaku. Seorang teman yang tidak mungkin memahami keluargaku, situasiku dan aku.

Pada masa sekarang, aku banyak memerhatikan cara hidup masyarakat sekeliling. Remaja-remaja yang berpasangan tanpa sebarang niat untuk berkahwin semakin ketara bilangannya. Hasilnya, anak-anak luar nikah dicampakkan ke dalam tong sampah bersama-sama harga diri dan maruah seorang perawan. Ahli masyarakat kita terlalu banyak berbuat maksiat sehinggakan perkara-perkara yang jelas-jelas haram disisi agama seolah-olah dipersenda dan diperkecil.

Kalau beginilah hasilnya berpasangan berdasarkan gelodak hormone remaja, aku lebih rela bersendirian. Mungkin inilah pengorbanan terbaik diriku untuk masa depanku, akhiratku, keluargaku, aku

dengar dan lihat : mestika - wajah suci

Khamis, 15 Julai 2010

BaLaNg MayOniS & 2 CaWaN Kopi

Di dalam sebuah kelas falsafah, seorang profesor berdiri di hadapan dewan kuliah, meja di hadapannya terdapat beberapa barangan. Tanpa sepatah perkataan, kelas bermula dengan beliau mengambil sebuah balang mayonis yang besar dan mengisinya dengan bola golf. Dia kemudian bertanya kepada para pelajarnya, adakah balang tersebut penuh, dan pelajarnya menjawab “ya!”. Profesor kemudian mengambil sekotak batu kerikil halus dan menuangkannya ke dalam balang yang telah dipenuhi bola golf tadi, lantas menggoncang balang tersebut dengan lembut. Bebatu kerikil mengisi ruangan kosong di antara bola-bola golf. Sekali lagi dia bertanya akan pelajarnya sama ada balang tersebut telah penuh, pelajarnya lantas menjawab “ya…” Tanpa menjelaskan apa-apa kepada pelajarnya, profesor tersebut lantas mengambil pula sebuah kotak yang berisi pasir dan menuangkannya ke dalam balang tersebut. Pasir yang dituang mengisi ruangan diantara batu kelikir dan bola golf. Seperti tadi dia bertanya lagi kepada para pelajarnya sama ada baling tersebut telah penuh. Dalam keadaan yang penuh persoalan, rata-rata pelajarnya menjawab “Ya..”


Sejurus selepas itu, profesor itu kemudiannya mengeluarkan dua cawan kopi dari bawah mejanya dan menuangkan kedua-duanya ke dalam balang yang telah sedia ada diisi batu golf, batu kerikil dan pasir tersebut. Air kopi mengisi ruangan yang terdapat di antara pasir. Para pelajar mula ketawa dan tersenyum meihat tindakan professor tersebut. “Sekarang… ” profesor mula bersuara apabila riuh rendah dan gelak ketawa pelajarnya berkurangan. “Saya mahu anda semua menganggap balang ini sebagai kehidupan anda… Bola-bola golf mewakili perkara penting - Tuhan, keluarga anda, anak-anak, kesihatan anda, kawan-kawan dan msemangat anda - Jika anda kehilangan segalanya dan hanya perkara penting ini yang masih anda ada, hidup anda masih penuh. Batu kerikil halus ini pula mewakili perkara- perkara lain seperti kerja anda, rumah atau kereta anda, manakala pasir pula mewakili perkara-perkara lain, yakni perkara-perkara kecil.”


“Jika anda memasukkan pasir ke dalam balang dahulu…”
“… anda tidak akan mempunyai ruang untuk batu kerikil danbola golf. Ini sama juga seperti kehidupan anda. Jika anda
menghabiskan masa dan tenaga untuk perkara-perkara kecil,anda tidak akan mempunyai ruang untuk perkara yang sebenarnya
lebih penting untuk diri anda.”
“Ambil perhatian untuk perkara yang kritikal untuk kebahagiaan
anda.Luangkan masa gembira untuk anak-anak. Sentiasa melakukan
pemeriksaan kesihatan, bawa pasangan anda untuk makan malam,
yang pasti, anda akan masih ada masa untuk membersihkan rumah atau urusan lain. Sila ambil berat akan bola golf dahulu – iaitu
perkara yang benar-benar penting.
Tetapkan keutamaan. Perkara lain cumalah pasir…” Salah seorang pelajarnya mengangkat tangan dan bertanya apakah pula
yang diwakili oleh air kopi. Profesor tersebut tersenyum. “Saya gembira
ada yang bertanya. Ianya menunjukkan bahawa tidak kira bagaimana
penuh pun kehidupan anda, akan sentiasa ada ruang untuk secawan dua kopi bersama rakan-rakan walau pun anda sudah berada di kedudukan yang tinggi…”

Renungan untuk semua. Apabila kehidupan anda seakan terlalu penuh dan tampak sukar untuk diuruskan, apabila 24 jam sehari
seperti tidak mencukupi, ingatlah kisah “Balang Mayonis dan
2 cawan kopi ini… “

Selasa, 13 Julai 2010

7 keajaiban dunia yang sebenar

Suatu hari di dalam sebuah kelas tingkatan 3..
Seperti biasa..
Guru kelas yang mengajar matapelajaran sejarah masuk ke dalam kelas untuk menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang pendidik..
Sebagai permulaan bagi proses pembelajaran pada hari itu.. guru tersebut meminta murid-muridnya menyenaraikan "7 keajaiban dunia "..
Guru tersebut sekadar ingin menguji pengetahuan am murid-muridnya..
Kelas sunyi seketika..masing-masing tekun mencari jawapan..
. . . .
Setelah beberapa ketika..guru tersebut meminta murid-muridnya menghantar jawapan..
Sebahagian besar jawapan yang diberi oleh para murid ialah;
Taj Mahal, Tembok Besar China, Machu Picchu, Christ the Redeemer (Brazil), Runtuhan Petra, Chichen Itza (Kota kuno puak Maya), dan Collosseum Rome (Itali)

Kesemua murid amat yakin menghantar jawapan masing-masing.
Mereka kembali semula ke tempat duduk..

seorang pelajar perempuan masih lagi terkial-kial menyiapkan tugasan itu...
Cikgu kehairanan..

"Kenapa lambat sangat 'Aisyah? Apa yang kamu tulis tu? Saya cuma minta tujuh sahaja.."

"Saya tidak dapat memilih kerana banyak sangat keajaiban dunia..tak tahu nak pilih yang mana satu.."

"Baiklah..beritahu kelas apa keajaiban dunia yang kamu dapat.."

"Banyak, cikgu...keajaiban dunia yang saya rasa ialah..
Dapat melihat..
Dapat mendengar..
Dapat menyentuh..
Dapat menghidu..
Dapat merasa.."

Dia berhenti seketika..
Kemudian dia sambung semula..

"Dapat berjalan..
Dapat mengeluarkan suara..tanpa menggunakan sebarang bateri, cikgu..
Lagi...dapat berfikir..
Dapat merasakan..
Dapat mencintai..
.............
.........

Cikgu sejarah itu terdiam..kelas sunyi seketika...

Isnin, 28 Jun 2010

BiarKan Air mata Itu meNitis

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam
dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu
dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya
Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar
seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat
dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan
seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini
masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika
hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca
sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada
anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah
hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun
yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan
risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada
pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih
ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari
siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula
mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di
rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar
dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun
sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi,
mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an.
Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat
sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya
hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling
bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam
memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak
menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah
perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini
yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk
pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.
Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan
dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi
saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap
anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu
lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba
loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa
pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi
lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini
setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi
ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu.
Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf
saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah
yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu
dan terus baca risalah itu setiap muka surat Akhirnya kerusi dan tali yang
hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka.
Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi
hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini
dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat
kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada
selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang
berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya
yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah
yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang
sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada
makhlukNya yang penyayang.

Isnin, 14 Jun 2010

kisaH CiNta seOrg WaNitA

Dalam sebuah riwayat yang mengatakan bahawa seorang lelaki munafik yang sangat kedekut telah bersumpah kepada isterinya supaya isterinya itu tidak menyedekahkan sesuatu apa-apapun kepada orang lain.

Maka pada suatu hari datang seorang peminta sedekah ke rumah orang munafik itu dengan berkata : “ Wahai penghuni rumah, tolonglah berikan aku sesuatu .”
Sebaik sahaja isteri orang munafik itu mendengar ada orang meminta sesuatu maka dia pun memberi kepada orang itu 3 keping roti.

Dalam perjalanan orang munafik itu telah melihat akan pengemis yang sedang membawa 3 keping roti dan lalu bertanya : “ Dimanakah kamu mendapat roti ini?” Maka pengemis itu pun berkata : “ Orang rumah disana itu memberikan kepadaku .”

Setelah orang munafik itu tahu bahawa rumah yang dimaksudkan itu adalah rumahnya maka dengan perasaan marah dia pergi ke rumahnya dengan berkata : “Bukankah aku telah melarang kamu dari memberikan sesuatu kepada sesiapapun ?”

Kemudian isterinya berkata : “ Aku memberikan kepada pengemis itu adalah kerana Allah S.W.T.” Apabila orang munafik itu mendengar kata-kata isterinya maka dia menjadi marah, lalu menyalakan dapur rotinya sehingga panas, kemudian berkata orang munafik itu : “ Berdirilah dan campakkan diri kamu ke dalam api ini kerana Allah .”

Lalu isteri munafik itu memakai perhiasannya, tetapi orang munafik itu berkata : “ Kamu jangan pakai perhiasan –perhiasan ini .” Berkata isteri orang munafik itu : “Seorang kekasih akan memakai perhiasan untuk kekasihnya, sedang aku adalah orang yang sedia berkunjung pada kekasihku Allah .

Setelah berkata demikian maka isteri orang munafik itu pun terjun ke dalam dapur tempat buat roti, lalu orang munafik itu menutup tudung dapur dan beredar dari situ.
Setelah 3 hari maka orang munafik itupun membuka tudung dapur dan dia terperanjat apabila melihat isterinya itu masih sihat tanpa terdapat apa-apa cacat dengan kuasa Allah S.W.T.
Setelah itu orang munafik itu mendengar suara berkata : “ Kamu tidak mengerti bahawa sesungguhnya api tidak akan membakar kekasih-kekasih Kami

Isnin, 7 Jun 2010

KaSiH AnaK

Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut baik oleh anaknya yang berusia 7 tahun. Sambil mengangkat briefcase ayahnya, si anak itu bertanya kepada ayah…..

Anak: Ayah…ayah. . boleh Amin tanya satu soalan?

Ayah: Hmmm….nak tanya apa?

Anak: Ayah…berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?

Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa sebuk-sebuk nak tanya? Si ayah mula menengking.

Anak: Amin saja nak tahu ayah…Tolonglah beritahu berapa pendapatan ayah sejam di pejabat? Si anak mula merayu pada ayahnya.

Ayah: 20 ringgit sejam.. Kenapa nak tahu? Jerkah ayahnya lagi..

Anak: Oh..20 ringgit..

Amin menundukkan mukanya.

Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam 10 ringgit dari ayah?

Si ayah mula menjadi berang dan berkata, “Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa dengan duit tu? Mintak sampai 10 ringgit? Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat kerja cari duit,kamu senang-senang nak membazir ya.. Sudah, pergi masuk bilik…tidur! Dah pukul berapa nih…!!”

Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan dia kembali ke biliknya. Si ayah duduk di sofa sambil memikirkan mengapa anaknya yang sekecil itu meminta duit sampai 10 ringgit.

Kira-kira 2 jam kemudian, ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan besar anaknya benar-benar memerlukan duit untuk keperluan di sekolah kerana anaknya tak pernah meminta wang sebegitu banyak sebelum ini.Dengan perasaan bersalah, si ayah melangkah menuju kebilik anaknya. Didapati anaknya masih belum tidur.

“Kamu benar-benar perlukan 10 ringgit? Nah.. ambil ni” Si ayah mengeluarkan sekeping kertas not berwarna merah. Kanak- kanak itu segera bangun dan tersenyum girang.

“Terima kasih banyaklah ayah!”Lalu dia mengangkat bantalnya dan mengeluarkan sekeping not 10 ringgit yang sudah renyuk terhimpit oleh bantal. Bila ternampak duit itu, si ayah kembali berang.

“Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu?? Dan dari mana kamu dapat duit tu??”

Amin tunduk… tak berani dia merenung ayahnya. Sambil menggenggam kemas duit itu, dia menerangkan. ….

“Duit ni Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah bagi hari-hari tu. Amin minta lagi 10 ringgit kat ayah sebab Amin tak cukup duit…”

“Tak cukup duit nak beli apa??” Jerkah ayahnya lagi.

“Ayah…. sekarang Amin dah ada 20 ringgit.. Nah..ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah dipejabat tu. Amin nak ayah balik kerja awal esok. Amin rindu nak makan malam dengan ayah..”

Jelas Amin tanpa memandang wajah ayahnya…

Ahad, 6 Jun 2010

kelembutan menimbulkan keinsafan

Seorang Nasrani bermaksud mengejek-ejek Imam Muhammad bin Ali bin Husain yang digelar orang dengan panggilan “Al-Baqir” (yang luas pentahuannya). Orang Nasrani itu berkata kepadanya: “Engkau adalah baqar (lembu).” Maka Imam Baqir menjawab dengan penuh kelembutan: “Bukan, tetapi saya adalah Al-Baqir.”

Orang Nasrani tersebut tidak menghiraukan jawapan itu. Selanjutnya ia berkata: “Engkau adalah anak seorang tukang masak. Engkau adalah anak seorang wanita hitam yang mulutnya berbau busuk.”
Al-Baqir menjawab: “Seandainya engkau benar, maka aku doakan semoga wanita itu diampuni oleh Allah, dan jika engkau bohong, maka aku doakan semoga Allah mengampunimu.”

Ternyata sikap lemah-lembut dan pemaaf yang dimiliki oleh Imam Muhammad bin Ali bin Husain itu telah menimbulkan rasa kagum pada diri orang Nasrani tersebut, sehingga akhirnya diapun bertaubat untuk tidak mengulangi lagi perangai buruknya itu dan menyatakan dirinya masuk ke dalam agama Islam.

Ahad, 23 Mei 2010

~LeGaRaN reSult~

Bersungguh...
mahu ianya tidak tamat hanya disitu...

belajar..
belajar..
belajar..

Tebus semula kesilapan dan kegagalan..

aku tergelak kuat bagi menutup kesedihanku.
aku berjalan dalam hujan agar dapat menangis....
dan air mata itu tersembunyi bersama titisan hujan.

putus asa??? no way!!!

today im nobody but someday i will be somebody...

copy faazawanz

Isnin, 19 April 2010

SeMaLaM, Hari iNi dan BesoK

Assalamualaikum..

Pernah suatu malam saya ber ym dgn seorang kawan. dan dia selalu bercakap tentang kematian. Saya selalu terfikir.. perlu ke kita sentiasa memikirkan tentang kematian. Dan saya memberi hujah2 saya yang menyatakan sebab2 saya berkata sedemikian. dan bicara ym kami pada malam itu terus diam.. dan berhenti.

tapi semenjak dua menjak ni. byk kes kematian yang org tahu kan iaitu gol artis. saudara terdekat? ya mmg ada. hari ini org ini dah tak ada..tak sampai beberapa bulan orang itu pula xde. dan kemudian akan menyusul lagi berita2 tentang kematian. Dulu sedara2 yang selalu kami sekeluarga ziarah time2 raya kini semakin susut bilangannya. Ramai sungguh orang yang pernah kita kenali dan hidup bersama kita telah tiada. Dulu kita saling berbual dengan mereka, kadang-kadang membina jenaka dan tertawa bersama-sama, kini semuanya telah terhenti.

Mengenangkan teman-teman dan saudara mara yang telah pergi mendahului ini menimbulkan rasa serun, sebab kita bakal menyusul. Bagaimana pula jalan ceritanya kita. Tidak pernah kita tahu. Mungkin ini lah maksud seorang kawan saya yang selalu ingat pada kematian. Bagaimana kita sebelum ke sana nnti??. kini ku yakin, mmg kita perlu sentiasa ingt pada mati.

saya ada terbca satu artikel dari seorang bernama fakhran.katanya, Apa lagi yang boleh menjadi juruingat kepada kita kecuali kematian. Rasulullah s.a.w. pernah menyamakan orang yang paling banyak mengingati mati adalah orang yang paling bijak. Kalau bukan kematian yang boleh mengawal kita apa lagi selain itu. Kematian membawa persoalan penuh misteri yang tak termampu kita ungkap dengan kata-kata malah apa jua. Ia suatu yang cukup menakutkan juga merisaukan. Semua amal baik dan jahat di situlah balasannya sama ada bahagia mahupun derita.

“Dialah (TUHAN) yang menjadikan bumi itu rendah untukmu, maka berjalanlah kamu pada beberapa penjurunya dan makanlah rezeki kurniaan-NYA, dan kepada-NYA-lah kamu akan dikembalikan.” Al-Mulk, 15

Mengapa perlu bersusah payah melalui jalan bengkok sedangkan yang lurus terentang di hadapan mata. Jika kematian sebagai jurunasihat dan juga pengintai yang tidak pernah lalai, rasanya kita tidak sempat untuk memilih jalan bengkok itu. Mari merenung kehidupan semalam untuk hari ini demi ‘besok’.

Jumaat, 9 April 2010

tanggang moden

mempersembahkan surat dari ibu..

video


RAMAI anak yang tidak mengaku apabila dituduh menderhaka kepada ibu bapa. Namun, siapa yang dapat menafikan kebenaran ayat Allah dan hadis Rasulullah SAW yang menyimpulkan bahawa termasuk dosa besar yang kedua selepas syirik ialah apabila seseorang melupakan tanggungjawab menjaga kedua orang tua.

keutamaan berkhidmat kepada orang tua melebihi pahala jihad fisabilillah seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah bin Mas'ud beliau berkata: "Saya bertanya kepada Nabi SAW. "Amalan apakah yang paling disukai oleh Allah SWT? Baginda bersabda: "Solat pada waktunya, saya bertanya lagi: Kemudian apa lagi? Baginda bersabda: Berbuat baik kepada kedua orang tua. Saya bertanya: Kemudian apa lagi? Baginda bersabda: Berjihad di jalan Allah." a33; (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Bukan hanya ibu bapa yang terguris hati, Rasulullah SAW pun pernah menitiskan air mata mendengar pengaduan seorang lelaki tua mengenai anaknya yang menderhaka. "Wahai Rasulullah, anakku telah aku didik tetapi setelah dewasa dia menzalimiku. Lelaki itu kemudian menyatakan kesedihannya dengan untaian syair yang memilukan:

"Ketika engkau masih kecil, tangan ini yang memberimu makan.
"Engkau minum juga aku yang tuangkan. Apabila dirimu sakit, aku berjaga semalaman.
"Kerana sakitmu itu aku mengeluh kerisauan. Tetapi, di saat engkau dewasa dan mencapai tujuan.
"Kulihat pada dirimu apa yang tak ku harapkan. Kau balas aku dengan kekasaran.
"Seakan-akan nikmat dan anugerah engkau yang berikan."

Mendengar bait-bait syair lelaki tua itu, berlinanganlah air mata Rasulullah SAW seraya bersabda yang bermaksud: Kamu dan hartamu milik ayahmu." a33; (Ditakhrij oleh Ibnu Majah 2357, Imam Ahmad dalam al-Musnad 6883, Ibnu Hibban dalam sahihnya 409, 4182. Al-Baihaqi dalam al-Sunan 16054).

sama2 ambik iktibar.. T_T

sEsetgh NikMaT itu HaNya Dtg SeKali

Ada sepasang suami isteri yang hidup bahagia. Tidak ada kurangnya bagi pasangan yang dilimpahi dengan kemewahan ini kecuali satu, mereka tidak punya anak walaupun telah lama berumah tangga. Sering mereka bercerita tentang betapa indahnya hidup sekiranya punya seorang anak penyejuk mata. Rasa ini bergolak hebat apabila melihat kepada jiran sekeliling yang sentiasa riuh rendah dengan bunyi hilai ketawa anak-anak, kadang-kadang tangisan nyaring.

Apa yang menarik tentang pasangan Mr. & Mrs. Perfect ini. Susun atur dalaman rumah mereka yang rapi, kekemasan sentiasa pada tahap maksimum dan semua benda mesti berjalan seperti yang
dirancang dan dijadualkan. Rutin hidup mereka semuanya berjalan seperti dalam catatan diari dalam kerapian tahap tinggi. Nota semakan kerja rumah tergantung pada peti ais, pada white board pula senarai semakan keberkesanan, perancangan pula dalam buku management tersendiri. Dengan tekun semua ini diulang-ulang saban hari, minggu dan tahun.

Pada satu hari yang indah , si isteri bergegas memberitahu jiran tetangga berita gembira yang dikongsi bersama dengan sambutan syukur hampir seluruh kawasan kejiranan berhampiran. Menurut doktor, dia bakal menimang cahaya mata. Kegembiraan jelas terpancar pada pasangan ini, ucapan tahniah datang mencurah-curah.

Begitu pantas masa berlalu. Akhirnya sampailah saat yang mendebarkan, anak yang ditunggu dilahirkan dengan selamat. Bayi lelaki comel ini benar-benar memberi sinar pelengkap kasih sayang di dalam rumah itu.

Tiga tahun berlalu, anak lelaki ini membesar dengan sihat dan subur, sesubur perhatian dan belaian daripada ayah dan ibu. Namun berlaku sesuatu yang tidak diduga oleh ibunya selama ini. Anak lelaki ini mempunyai perangai yang seratus peratus berbeza dengan sikap ibunya. Kalau ibunya sangat kemas, anak lelaki ini akan mengeromot segalanya. Rumah yang selama ini kemas teratur sering kali bertukar wajah menjadi seperti lepas perang, kena penangan anak ini. Keadaan tidak terkawal, anak ini mungkin telah dimanjakan berlebihan.

Si ibu merintih derita. Apa yang berlaku ini bertentangan sama sekali dengan kanun dirinya. Semua mesti sempurna. Sampai pada tahap ini si ibu selalu terlanjur cakap bahawa mempunyai anak sebenarnya satu kesilapan. Anak bukan penyejuk mata sebaliknya peragut ketenangan.

Bagi mendidik si anak , si ibu terpaksa menggunakan sedikit kekerasan, cubit, rotan dan meminta dia berikrar untuk tidak mengulanginya kembali. "Mama, abang minta maaf... Abang tak akan ulang lagi." Itulah ungkapan yang diajar setiap kali kesalahan dibuat.

Satu lagi tabiat yang pelik bagi anak ini ialah dia akan mengoyak kertas yang dijumpainya dan dibiarkan bersepah merata-rata. Cubitan dan kemarahan tidak berjaya mengubah tingkah lakunya, dia masih dengan tabiat menyepah-nyepah, kemudian rumah jadi bingit dengan leteran dan bahang kemarahan ibu. Begitulah yang sering berlaku.

Pada suatu hari si ibu bergegas mengemaskan rumah kerana kawan lamanya bakal datang melawat. Dia ke dapur memasak hidangan kepada tetamu yang bakal datang.

Bila dia membawa makanan untuk dihidangkan, alangkah terkejutnya apabila dia melihat ruang tamu bersepah, sofa tunggang langgang dan koyakan kertas bertabur di mana-mana.

"Abang... mari sini!!" Jerit si ibu memanggil anaknya lebih kuat daripada biasa. Kemarahannya mencecah siling kesabaran dan membakar rentung ladang hemahnya.

Si anak ketakutan lalu lari meluru ke arah pintu. Si ibu mengejar dari belakang. Nafasnya tertahan-tahan menahan marah. Kaki anak melangkah keluar dari rumah dengan larian deras. Sesaat dia telah berada di hadapan pagar.

Tiba-tiba terdengar satu bunyi hentaman keras. Larian ibu terhenti. Wajah terasa basah terpercik sesuatu. Dia terpaku... Alangkah terkejutnya apabila melihat anaknya menggelupur kesakitan berhampiran longkang besar di tepi rumahnya. Basah di muka tadi rupanya adalah darah anaknya.

Dia tidak mempedulikan lagi pada kereta yang melanggar, dia meluru mendapatkan anak dan merangkulnya. Darah merah ada di mana-mana, dada anak berombak-ombak, tubuh kekejangan, terdengar bunyi rengekan menahan sembilu kesakitan yang amat. Tanpa berlengah dia terus memandu keretanya, anak diletakkan ke atas ribanya, tubuhnya kini dibasahi darah merah segar anaknya, dia terus memecut laju ke hospital.

"Ya Allah... tolonglah selamatkan anakku ini." Doanya dalam raungan kuat sambil memandu laju. Hon dibunyikan bertalu-talu minta laluan daripada pemandu lain.

"Ya Allah... aku tahu aku gagal menjadi seorang ibu yang baik tetapi aku memohon sekali ini... Ya Allah selamatkanlah anakku ini."

Air matanya bercucuran dengan deras menitis, tumpah dan bergaul dengan darah merah anaknya. Perjalanan terasa begitu jauh dalam keadaan begini. Nafas anak tercungap-cungap. Dari mulut, hidung juga telinga darah terus mengalir begitu deras. Si anak bergelut dengan kesakitan, dada berombak kuat, setiap kali dia membuka mulutnya darah bercucuran keluar.

Anak seperti ingin menuturkan sesuatu, ibu menangis semahunya. "Mama maafkan abang ..." Ungkapannya sukar... tersekat-sekat kerana kesakitan itu.

"... Abang janji tak akan buat lagi." Itulah ucapan yang selalu dituturkan apabila ibunya marah. Ibu memegang mulut anak, hatinya menangis. Bukan ini yang ibu mahu dengar.

Sebaik sampai di hospital, anak dikejarkan ke bahagian kecemasan. Ibu menunggu di luar , dia membuat panggilan kepada suami dan mengurus segala prosedur yang patut. Dengan baju dipenuhi darah tanpa merasa malu pada orang sekeliling yang melihatnya, dia menangis sekuat hati, rasa sesal mengasak kuat segenap ruang hatinya.

"Ya Allah berilah aku peluang kedua untuk menjadi seorang ibu yang baik, aku sedar akan kesalahanku..."

"Ya Allah selamatkanlah anakku hari ini..." Doa tidak pernah putus dari bibirnya dengan permohonan setulus-tulusnya kepada tuhan.

Setelah lama menunggu , tiba-tiba doktor keluar. Bebola matanya merenung penuh pengharapan pada doktor. "Puan, maafkan... Kami telah cuba melakukan yang terbaik." Patah bicara doktor satu-satu menyusun kalimah.

"Anak puan... Telah meninggal dunia." Hanya itu yang mampu dituturkan, walaupun selalu tetapi tetap sukar untuk menjelaskannya kepada ibu ini.

Dunia terasa seperti pasir jerlus yang menyedut dengan deras ke dalam, kepingan langit sekeping-sekeping menghempas ubun-ubun kepalanya. Alangkah sakitnya hakikat ini. Dalam tangisan berderai, dia meluru dan merangkul sekujur tubuh anaknya dengan mata tertutup rapat, kesakitan telah tiada bersama nafasnya yang berangkat pergi buat
selama-lamanya.

"Anak... Kamu tidak mendapat apa yang sepatutnya ibu berikan di sepanjang perjalanan pendekmu ini ..."

Ibu mencium semahu-mahunya. Namun wajah itu hanya kaku, dingin sekali.

Jenazahnya kemudian diuruskan sehingga selesai sempurna. Malam itu apabila lampu tidur dimatikan dan kawasan kejiranan sunyi, ibu keluar ke kawasan tong sampah di hadapan rumah. Dia menyelongkar sampah semalam mencari koyakan kertas anaknya. Malam itu di ruang tamu rumahnya penuh koyakan kertas yang ditaburkan.

Dengan nada lemah sekali bersama lelehan air mata hangat ibu berkata , "Alangkah indah andainya ini yang ibu lihat pada setiap hari disepanjang hidup ini."

"Ibu rindu kepadamu... Ibu rindu kepada nakalmu... Ibu rindu pada koyakan kertas ini, tetapi kenapa ibu buta tentangnya selama ini?"

Tangisan hanya saksi bisu dengan irama tersendiri, namun hakikat yang terpaksa direngguk ialah semua itu tidak boleh diulang lagi. Anak comel itu tidak akan pulang lagi ke rumah sampai bila-bila.


**********

Benar, sesetengah nikmat itu hanya datang sekali, kerana itu nikmati dan syukurilah, bersyukurlah sentiasa. Amat malang kerana kita selalu sedar dan menghargai sesuatu, hanya selepas nikmat itu terlerai daripada genggaman.

Selasa, 6 April 2010

kiSaH seOrNg KaNak2 BuTa

Seorang kanak-kanak buta duduk di tangga sebuah bangunan dengan sebuah cawan di tangan kanannya. Dia mengangkat satu papantanda yang berkata: “Saya buta, tolong bantu.” Hanya ada beberapa syiling di cawan itu.

Seorang lelaki berjalan melalui kanak-kanak itu. Ia mengambil beberapa wang kertas dari sakunya dan memasukkannya ke dalam cawan yang dipegang kanak-kanak itu. Dia kemudian mengambil tanda, membaliknya, dan menulis beberapa kata. Dia meletakkan tanda bahagian belakang sehingga setiap orang yang berjalan oleh akan melihat kata-kata baru.

Tak lama kemudian cawan itu mula berisi. Ramai orang menderma kepada kanak-kanak buta itu. Petang itu lelaki yang telah menukar tulisan pada papantanda itu lalu lagi. Kanak-kanak itu mengenali langkah kakinya dan bertanya, “Adakah anda orang yang mengubah tanda saya pagi ini?? Apa yang anda tulis”

Lelaki itu berkata, “Aku hanya menulis kebenaran .. aku mengatakan apa yang anda katakan, tetapi berbeza dengan cara yang anak tulis”

Aku menulis: “Hari ini adalah hari yang indah tapi aku tidak dapat melihatnya.”

Kedua-dua tanda-tanda itu memberitahu orang ramai bahawa kanak-kanak itu buta. Tapi tanda pertama hanya mengatakan anak itu buta. Tanda kedua-dua orang mengatakan bahawa mereka sangat beruntung bahawa mereka tidak buta. Haruskah kita terkejut bahawa tanda kedua yang lebih berkesan?

Moral Story: Bersyukurlah untuk apa yang anda miliki .. Jadi kreatif. Jadi inovatif. Berfikir secara berbeza dan positif.

Ketika kehidupan memberikan anda 100 alasan untuk menangis, menunjukkan kehidupan yang anda mempunyai 1000 alasan untuk tersenyum. Peganglah saat ini dengan keyakinan. Siapkan masa depan tanpa rasa takut. Jaga iman dan buanglah rasa takut.

Hal yang paling indah adalah melihat seseorang tersenyum …

Dan bahkan lebih indah adalah, mengetahui bahawa anda adalah alasan di balik itu!

Nikmati hari anda dengan hati syukur..

Sabtu, 3 April 2010

Rasulullah dan Buah Limau

Rasulullah dan Buah Limau Suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda.Cantik sungguh buahnya.Siapa yang melihat pasti terliur.Baginda menerimanya dengan senyuman gembira.Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum.

Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para Sahabat, namun kali ini tidak.Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan.Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda.

Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu.Lalu mereka bertanya. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan: "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama.Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada diantara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya."

Begitulah akhlak Rasulullah SAW.Baginda tidak akan memperkecil- kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula. Wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa? Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya.Rancanganny a di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW.

subhanallah.. begitu mulia akhlak Rasulullah S.A.W

Selasa, 30 Mac 2010

Resepi ubat penyembuh dosa

Seorang lelaki Badawi datang kepada seorang doktor dan bertanya

Adakah tuan mempunyai resepi ubat untuk menyembuh penyakit dosa?

Doktor itu menundukkan kepalanya sejenak sambil berfikir, lalu dia menjawab

Dengarkan resepi ini. Jika kamu mengerjakannya kamu akan mendapat penyembuhan dari Allah SWT.

Ambillah akar-akar kemelaratan dan jiwa kesabaran lalu campurkan dengan bahan fikiran dan dicampur dengan rempah hati dan kekhusyukan, kemudian ditumbuk semuanya dengan lesung taubat dan dibasahi dengan air mata, lalu ditempatkan dalam tempat rendah diri kepada Allah dan dimasak dengan api tawakkal kepadanya.

Setelah itu digaul dengan senduk istighfar sehingga nampak akan taufik dan kehormatan diri. Kemudian pindahkan kemangkuk cinta dan disejukkan dengan udara kasih sayang. Sesudah itu disaring dengan saringan kesusahan dan ditambah dengan hakikat iman serta campurkan dengan takut kepada Allah SWT.

Teruskan meminum ubat ini selama hidupmu dan hatimu akan dan sembuh dari segala keluhan dan kekusutan, dan akan hilang rasa sakit dosa

Ahad, 28 Mac 2010

pUiSi UntUk AKU

waktu engkau kanak2, kau laksana kawanku sejati..
dengan wudhu' aku disentuh dengan keadaan suci
aku dipegang, dijunjung..di atas rehal aku dipelajari
aku dibaca dengan kuat atau perlahan setiap hari...

sekarang engkau dewasa..kau tak berminat lagi
apakah aku...hanya untuk kanak2 yang belajar mengaji???

sekarang aku disimpan hanya sebagai perhiasan
atau dibuat tangkal untuk menakutkan syaitan
aku tersingkir..dibiarkan bersendirian dalam kesepian
di atas almari..di dalam laci...aku dpendamkan

dulu pagi2..surah2ku engkau baca beberapa halamn
sekarang sambil minum kopi..engkau baca Berita Harian
masa lapang engkau baca sastera karangan manusia
sedangkan ayat2ku datang dari Tuhan yang Maha Perkasa

waktu malam engkau baring di depan TV
menonton pertandingan bola dan lakonan manusia
di depan komputer berjam-jam engkau duduk
masa berlalu...aku menjadi buruk dalam gerobok
mengumpul debu diselaputi habuk

apakah suratkhabar, TV, komputer memberimu hikmat..
bila engkau dikubur..bersendirian menanti kiamat
engkau didatangi para malaikat untuk pemeriksaan
hanya dengan ayat2 Tuhanmu engkau akan terselamat

sekarang engkau begitu leka membuang peluang
setiap saat berlalu..kuranglah baki usiamu
dan kubur sentiasa menunggumu
engkau bisa kembali kepada Tuhanmu..bila2 waktu
apabila malaikat maut mengetuk pintu

kalau aku dibaca selalu dan dihayati
di kubur kelak..
aku datang sebagai seorang pemuda tampan membantu engkau membela diri
peganglah aku lagi..bacalah aku setiap hari
kerana ayat2ku adalah dari Tuhan Yang Maha Mengetahui
yang disampaikan oleh Jibril kepada Nabi saw

keluarkanlah aku dari almari...sentuhlah aku lagii..
jangan biarkan aku sendiri sebab aku sentiasa menanti

aku ingt pesan ustaz dulu: kalau kita tinggalkan al-quran dia pun akan tinggalkan kita
sama2 kita beringat..
pesan utk diri aku sendiri yang hina lagi mudah lalai ini.

Rabu, 24 Mac 2010

Belikan aku kereta

Umaira (bukan nama sebenar) adalah pelajar tahun akhir di sebuah intitusi pengajian swasta di ibu kota dan merupakan seorang anak kepada pengurus Lembaga Tabung Haji yang kaya raya. Ayahnya Haji Syawal walaupun kaya raya namun tidak lokek menderma dan bersedekah, beliau juga bersifat merendah diri dan tidak suka menunjuk-nunjuk kekayannya..Isteri Haji Syawal sudah lama meninggal kerana barah payudara. Oleh kerana Umaira tidak menyukai ibu tiri, maka tidak membenarkan ayahnya berkahwin lain dan ayahnya hanya menurutkan sahaja dek kerana sayangkan anaknya.
Berlainan pula dengan sikap Umaira yang gemar berfoya-foya menggunakan wang ayahnya, namun atas kasih sayang terhadap umaira, Haji syawal sentiasa memenuhi kehendak anak tunggalnya itu. Suatu hari sebelum pergi kuliah, umaira berkata kepadanya.
“ayah, minggu depan start final exam, kalu umairah dapat 3 pointer keatas, ayah blikan saya kereta ya?..”..pinta umairah, lalu ayahnya menjawab
“Insyaallah nak..”

Setelah tamat peperiksaan akhir, maka tibalah masa untuk mengetahu keputusan dan umairah mendapat keputusan cemerlang dengan pointer 3.87. Umairah sangat gembira dan terus menelefon ayahnya
“ayah, umairah dapat 3.87, ayah mesti tunaikan janji nak bagi saya kereta tau, saya nak kereta Toyota Vios, kaler gold tau ayah, bagi mase besday saya minggu dpan..”..ujar umairah
“insyallah nak..”...jawab Haji Syawal pendek

Hati umairah berbunga-bunga untuk menunggu minggu dpannya..


Hari ini genaplah umur umairah 22 tahun dan umairah menyambut harijadinya dengan menjemput rkan-rakan sekolejnya. Kesemua rakannya begitu taksub dan kagum dengan hadiah kereta yang akan umaira miliki sebentar nanti..sejurus kemudian ayah umaira balik, umaira menjengok keluar dan tidak nampak sebuah kereta Toyota pon...
Ayahnya masuk dang mengucapkan salam,
“ Assalamualaikum nak, ini hadiah haru jadimu”Umaira terkejut, lalu dibuka bungkusan itu, bukannya kereta, tetapi sebuah al-quran yang cantik bersulam kulitnya..dia memandang sekeliling dan mendengar ketawa kecil dari rakan-rakannya..

Umaira malu dan terus berlari kebilik meninggalkan semua orang...

Semenjak kejadian itu, umaira tidak pernah metergur sapa dengan ayahnya. Oleh kerana terlalu malu dan marah kerana ayahnya sudah menipu dan memalukannya umaira membawa diri ke Sabah tanpa memberiyahu ayahnya melainkan sekeping nota yang ditinggalkan bebunyi “aku nak ke sabah, kerja jauh dari sini”..Umaira mendapat pekerjaan disana sebagai setiausaha di Sebuah syarikat swasta...Haji Syawal berusaha untuk menguhubungi anaknya tetapi umairah berdegil tidak mahu berhubung lagi dengan ayahnya..

Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan tahun berganti tahun..Kini genaplah 4 tahun umaira berada di sabah, dia kini sudah berjaya memegang jawatan pengarah syarikat dan menjadi kaya..dalam tempoh itu sedikit pun dia tidak mengambil tahu hal ayahnya..

Suatu mala sebelum puasa, umaira terdetik hati untuk pulang dan membukyikan kepada ayahnya yang dia sudah berjaya walaupun ayahnya tidak mahu memberinya kereta. Lalu umaira mengambil keputusan untuk balik ke Semenanjung sehari sebelum Hari Raya



Umaira membayar tambang teksi, lalu mengangkat barangnya turun. Dihadapan Rumah nya dilihat suasana sudah berubah, pokok-pokok liar menjalar diserata tingkap rumahnya, semak samun semakin meninggi, rumah itu seperti sudah tidak berpenghuni..Umaira tertanya-tanya kemana ayahnya pegi, perasaannya mula tertanya-tanya, hatinya mula gundah..dia memberi salam namun tiada yang menjawabnya..Tiba-tiba terdengar suara

“anak carik siapa ?”...Umairah menoleh, rupanya jiran yang duduk disebelah rumahnya, dia tidak mengenalinya mungkin kerana jiran lama telah berpindah..

“makcik, ayah saya Haji Syawal mana?’’
“Haji syawal?, dia dah meninggal 2 tahun sudah nak”
Hati umairah tersentak, tubuhnya menggigil, air matanya mencurah-curah keluar..pandangannya kelam dan terus pengsan..

“anak, anak tak apa2 ker?.” Soal jirannya, rupanya umaira berada dirumah jirannya yang mengangkatnya kerana pengsan..Umaira menceritakan segala-galanya...semua terdiam...

Umiara membuka pintu rumahnya perlahan-lahan, perabotnya masih ada, tetapi sudah usang..semuanya lengkap...Umaira menangis tersak-esak, tiba-tiba dia teringat akan al-quran yang diberi ayahnya..umaira lalu mengambilnya dari atas almarinya yang tidak pernah disentuh sejak kejadian itu...al quran masih elok, umairah mengelap habuk2 dan mangucup al-quran tersebut..

“ayah, maafkan umaira, umaira mendoakan agar ayah bersama-sama orang beriman, umaira nak baca doa untuk ayah, nak doa bnyk-banyak utk ayah..”...
Umiarah membuka balutan al-quran tersebut, dan menyelakknya..tiba-tiba terjatuh sekeping kunci dari celahan al-quran tersebut, dia mangambilnya dan pada kunci tersebut tecatat tulisan “TOYOTA”...rupa-rupanya kunci kereta, dia membelek al-quran trsebut dan terdapat geran kereta yang tertulis nama anaknya disitu dengan sekeiping kad ucapan tertulis” selamat hari jadi yang ke-22 anakku”..ayah menghadiahkan kamu dunia dan akhirat, al-quran untuk bekalan akhirat dan kereta untuk kamu didunia..manfaatkanlah keduanya nak..”....

Umairah menangis teresak-esak dan sangat menyesali perbuatannya....dia meraung-raung sendirian dirumah usang tersebut..

TAMAT